Sabtu, 13 Juli 2013

Haruskah Semua orang Kendalikan Stres oksidatif mereka?

Ini adalah preview pada stres oksidatif dan mengapa Anda harus peduli. Bagi orang-orang yang tidak akrab dengan stres oksidatif, ini adalah definisi Wikipedia:

"Stres oksidatif merupakan ketidakseimbangan antara manifestasi sistemik spesies oksigen reaktif dan kemampuan sistem biologi untuk, mudah detoksifikasi intermediet reaktif atau untuk memperbaiki kerusakan yang dihasilkan. Gangguan pada redoks normal (singkatan untuk reaksi reduksi-oksidasi) keadaan sel dapat menimbulkan efek toksik melalui produksi peroksida dan radikal bebas yang merusak semua komponen sel, termasuk protein, lipid, dan DNA. Selanjutnya, beberapa spesies reaktif oksidatif bertindak sebagai utusan selular di sinyal redoks. Jadi, stres oksidatif dapat menyebabkan gangguan yang normal mekanisme sinyal selular ". Meningkatkan tingkat stres oksidatif dalam tubuh kita mengarah tidak hanya untuk kerusakan dan penyakit tetapi bio-kimia alasan kita usia.


Beberapa orang mungkin masih berpikir. Setelah semua itu dikatakan masih apa dan mengapa hal itu berkaitan dengan saya? Mungkin, saya dalam kesehatan yang sangat baik, dan saya merasa OK, ini harus tentang orang lain. Saya di sini untuk memberitahu semua orang stres oksidatif mempengaruhi kita semua. Kita semua memilikinya dan tingkat kami meningkat dengan bertambahnya usia. Sederhananya stres oksidatif adalah kerusakan sel-sel tubuh kita ketika radikal bebas (limbah beracun) telah dirilis ke dalam sel karena energi yang dibutuhkan untuk aktivitas tubuh. Stres oksidatif adalah seperti sebuah mesin berkarat dari dalam ke luar.

Untuk memastikan semua orang mendapat gambaran lengkap tentang masalah ini besar, yang mempengaruhi semua orang, saya akan memberikan penjelasan sederhana dari radikal bebas. Radikal bebas menyerang tubuh kita pada tingkat sel. Mereka bi-produk dari hidup dan tingkat dapat bervariasi karena lingkungan kita. Udara yang kita hirup, makanan dan minuman yang kita konsumsi, kegiatan kita berpartisipasi dalam, bahkan cara kita merasa juga dapat mengubah tingkat mereka. Untuk mendapatkan energi tubuh harus beroperasi sel-sel membakar apa yang kita konsumsi dan udara yang kita hirup, kemudian lepaskan kimia beracun dalam sel, mereka bi-produk yang dikenal sebagai radikal bebas. Mereka bereaksi dengan semua komponen sel harfiah membombardir mereka jutaan kali per detik merusak semua sel dan bahkan DNA kita, yang dapat menyebabkan mutasi sel. Satu fakta menarik adalah rata-rata orang memiliki 300 septillion radikal bebas dalam sel kita setiap hari ("yang merupakan tiga dengan dua puluh tujuh nol di belakangnya"). Sekali lagi, ini menyebabkan kerusakan, penyakit, dan peningkatan laju proses penuaan.

Yang benar adalah stres oksidatif adalah di pusat lebih dari 200 penyakit. Sepanjang jalan dari perasaan Stres, Kecemasan dan Depresi dengan tekanan darah tinggi dan gangguan gula seperti Diabetes yang dapat berujung dengan masalah seperti penyakit jantung, Stroke, Kanker, Melanoma dan Alzheimer.

Kebanyakan orang di bidang medis pikir cara terbaik untuk mengendalikan stres oksidatif dengan mengkonsumsi anti-oksidan. Hal-hal seperti vitamin A, C, E, dan atau multi-vitamin dengan mineral diyakini untuk melawan radikal bebas dalam tubuh Anda. Seiring dengan vitamin ini mereka merekomendasikan diet seimbang kaya buah dan sayuran. Teori melawan stres oksidatif memiliki beberapa masalah serius dengan memaksimalkan pertahanan tubuh Anda melalui penggunaan anti-oksidan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar